Estafet Prestasi Diharapkan kepada Pasangan Angga/Ricky

BERITA TERKAIT Serie-A Mulai Tertarik Gelar Boxing Day Nasib Eks Rekan Rio Haryanto di F1 Belum Jelas Karier Anak Schumacher Meningkat Tunjuk Aji Santoso, Kembalikan Spirit Juang Singo Edan INDOPOS.CO.ID- Salah satu bintang bulutangkis Indonesia, Hendra Setiawan, memutuskan meninggalkan pelatnas dan menjalani karier sebagai pemain profesional. Keputusan mantan pasangan Mohammad Ahsan ini mau tak mau akan berdampak pada peta skuad ganda putra pelatnas di bawah binaan kepala pelatih Herry Iman Pierngadi. Apa dan bagaimana pandangan pelatih senior ini mengenai hal ini? Simak petikan wawancara dengan Herry di Pelatnas Cipayung, Senin (14/11). Apakah Hendra sudah berkomunikasi dengan coach Herry soal mundur dari pelatnas? Setelah Olimpiade Rio 2016 memang Hendra pernah membicarakan hal ini dengan saya. Ia sudah memikirkan untuk berkarier profesional. Ia bilang sudah umur juga. Hendra sepertinya ingin lebih enjoy dalam sisa kariernya di bulutangkis. Sebagai pemain timnas, sepertinya kendalanya ada di komitmen waktu. Seorang Hendra kalau sudah di sini (pelatnas) itu totalitas banget, dari pagi sampai sore. Waktu sama keluarganya jadi berkurang. Mungkin kalau ia profesional, lebih enjoy. Jadi, tidak ada rasa nggak enak sama PBSI, dan lain-lain. Itu pilihan Hendra, saya tidak bisa memaksakan. Hendra juga berharap agar regenerasi di pelatnas bisa berjalan setelah dirinya mundur? Ada betulnya juga. Kalau masih ada Hendra/Ahsan, pemain-pemain lain pasti berpikir ah, masih ada Hendra/Ahsan. Tapi pergeseran ini sudah kami persiapkan dari jauh-jauh hari. Dengan mundurnya Hendra, mau tidak mau, beban akan bergeser ke pemain-pemain di bawahnya. Ada betulnya Hendra punya pemikiran seperti itu. Bagaimana peta tim ganda putra selanjutnya? Sejak lama kami sudah mempersiapkan diri. Ganda putra tidak bisa terus bergantung pada Hendra/Ahsan. Saya sudah kumpulkan semua pemain ganda putra dan mengatakan bahwa sudah waktunya pemain lain selain Hendra/Ahsan yang ditargetkan juara. Efektifnya awal tahun depan. Pemain-pemain lapis harus bisa mengemban tugas ini. Mereka harus siap menggantikan Hendra/Ahsan. Setelah Hendra keluar dari pelatnas, bagaimana dengan Ahsan? Sekarang di pelatnas masih ada Ahsan dan saya meminta bantuan Ahsan untuk mengangkat pemain muda. Seperti yang dulu Hendra lakukan kepada Ahsan. memang selalu seperti ini, di ganda, dua itu jadi satu, berbeda dengan tunggal. Bagaimana dengan kombinasi pasangan baru? Saat ini saya masih belum bisa bicara detil, karena tahun depan akan ada kepengurusan baru. Jadi bisa saja ada beberapa perubahan. Nanti setelah kepengurusan baru terbentuk, baru akan disampaikan. Di mata coach Herry, pasangan mana yang paling siap menerima tongkat estafet dari Hendra/Ahsan, mengingat dua tahun lagi akan ada Piala Thomas, bahkan Piala Sudirman sudah di depan mata? Kalau melihat di Piala Thomas 2016, saya rasa Angga (Pratama)/Ricky (Karanda Suwardi) sudah siap menggantikan peran Hendra/Ahsan. Tinggal Marcus (Fernaldi Gideon)/Kevin (Sanjaya Sukamuljo) yang akan dipersiapkan lagi. Saya optimistis mereka siap, ya siap nggak siap harus siap. Apa saja yang mesti dipoles dari kedua pasangan ini? Angga harus meningkatkan kekuatan tangan dan ototnya. Sedangkan Ricky, fisiknya tidak banyak yang perlu ditambahkan, namun ada beberapa pukulan yang harus dimatangkan. Overall, mental dan ketenangan dalam bertanding yang harus ditingkatkan. Namun pencapaian mereka ke semifinal Denmark dan French Open 2016 secara beruntun adalah sebuah kemajuan. Sedangkan Marcus harus memaksimalkan fisiknya dan recovery pasca-cedera. Sebaliknya Kevin punya fisik yang oke, VO2 max Kevin bagus. Namun sebagai playmaker, Kevin harus lebih sabar mengatur irama permainan dan memperbanyak variasi di depan net . (bam)

Sumber: Indopos