Gajah liar berhasil dievakuasi dari permukiman warga

Pekanbaru ( News) – Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam Provinsi Riau berhasil mengevakuasi seekor gajah liar yang berkeliaran di permukiman warga di Kecamatan Tenayan Raya Kota Pekanbaru, Riau, Sabtu. Berdasarkan pantauan Antara, proses evakuasi memakan waktu sekitar 24 jam sejak dimulai pada Jumat (24/7) dengan melibatkan dua gajah jinak dari Pusat Latihan Gajah (PLG) Minas-Siak Riau. Gajah jinak tersebut adalah Seng Arun, jantan berumur 51 tahun dan gajah betina bernama Indah yang berusia 43 tahun. Proses evakuasi turut melibatkan personel TNI dan Polri serta organisasi konservasi satwa, WWF. Sehari sebelumnya tim Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) kesulitan melakukan evakuasi karena ramainya warga di Kelurahan Sail Kecamatan Tenayan Raya. Warga yang memenuhi lokasi evakuasi sehingga mengakibatkan gajah jantan liar itu sulit untuk dibius. Pada Jumat malam (24/7) regu penjinak baru bisa merantai satwa yang memiliki nama latin “elephas maximus sumatranus” itu di dalam hutan sekunder tak jauh dari permukiman warga. Proses penggiringan gajah liar dari dalam hutan ke truk menjadi tontotan seribuan warga sekitar. Pihak kepolisian dan TNI sempat kerepotan untuk mengatur warga yang terlihat nekat mendekat lokasi jalur evakuasi gajah. “Saya akui proses evakuasi gajah ini sangat sulit karena ramainya warga yang menonton, sedangkan gajah liar ini sangat sensitif karena stres dan berpotensi mengamuk apabila mendengar suara dan cahaya lampu,” ujar Kepala Bidang Wilayah II BBKSDA Riau, Supartono. Editor: Ruslan Burhani COPYRIGHT © 2015

Sumber: AntaraNews